Pernikahan yang Bahagia dan Langgeng Ditandai dengan 8 Tanda Ini

Semua orang mengatakan mereka menginginkan pernikahan bahagia yang langgeng. Namun, jumlah pernikahan yang dicatat telah menurun terus-menerus selama beberapa dekade terakhir. Huffington Post melaporkan bahwa di Inggris, total 48 persen orang tua bercerai sebelum ulang tahun ke-16 anak pertama mereka.

Tentu saja, pernikahan yang bahagia kemungkinan besar akan bertahan lebih lama. Ketika pasangan menikah bahagia, risiko perceraian juga jauh lebih rendah. Sementara kebahagiaan tidak bisa dipaksakan pada pernikahan, pasangan dapat bekerja sama untuk memastikan mereka memenuhi harapan satu sama lain dan membuat satu sama lain bahagia.

Melansir laman Your Tango, berikut ini daftar tanda-tanda yang memprediksi pernikahan akan langgeng dan bahagia

1. Saling percayaKepercayaan kemungkinan besar merupakan aspek terpenting dari suatu hubungan, terutama ketika pasangan sudah menikah. Analisis kepercayaan dan keandalan pasangan Anda. Penting untuk melepaskan masalah kepercayaan Anda saat menentukan apakah pasangan Anda bisa dipercaya. Ini akan memungkinkan Anda untuk melihat gambaran yang lebih besar tanpa membiarkan masalah pribadi Anda menghalangi. Jika Anda bisa memercayai pasangan dan mereka bisa diandalkan, itu mungkin pertanda pernikahan yang kokoh dan bahagia.

2. Saling mendukungSaat menikah, dua pasangan seharusnya saling mendukung di atas segalanya. Mereka juga harus saling menghormati. Jika unsur-unsur ini aktif dalam suatu hubungan, komunikasi antara kedua pasangan biasanya akan mengangkat semangat masing-masing, bukan malah menghancurkannya. Alih-alih saling menyerang, pasangan akan fokus menyelesaikan masalah yang harus mereka atasi. Mereka adalah teman sekaligus kekasih.

3. Memiliki pandangan dan nilai keuangan yang samaDilaporkan bahwa masalah terkait uang adalah penyebab terbesar perceraian. Meskipun setiap orang itu unik dan memiliki nilai masing-masing, penting untuk menentukan seberapa mirip pandangan dan nilai Anda dan pasangan dalam hal keuangan. Jika Anda berdua mampu bekerja sama selama masa-masa sulit dan dengan mudah memilah perbedaan, itu adalah tanda bahwa Anda berdua berada dalam pernikahan yang bahagia.

4. Menunjukkan rasa terima kasihSebuah studi oleh University of Georgia menyimpulkan bahwa rasa syukur memainkan peran besar dalam kebahagiaan pasangan yang sudah menikah. Studi ini menunjukkan bahwa ketika pasangan menunjukkan kepada pasangan lain bahwa mereka menghargai pasangannya, itu bisa mengarah pada pernikahan yang lebih tahan lama.

Banyak orang tidak menyadari bahwa hal-hal kecil diperhitungkan, seperti membelikan pasangan Anda hadiah sesekali atau mengatakan “terima kasih” ketika pasangan melakukan sesuatu yang baik untuk Anda. Ini semua memungkinkan Anda untuk menunjukkan rasa terima kasih Anda kepada pasangan Anda.

5. Menghabiskan waktu berkualitas bersamaMeskipun kita semua memiliki kehidupan yang sibuk dan sering kali tidak bisa mendapatkan semua yang dibutuhkan, tetap penting untuk menghabiskan waktu bersama saat menikah. Tidak masalah apakah itu sepanjang hari atau hanya satu atau dua jam, menghabiskan waktu berkualitas dengan pasangan mengarah pada kebahagiaan dan hubungan yang lebih baik antara Anda berdua. Pasangan yang sering menghabiskan waktu bersama biasanya juga bahagia dalam pernikahan.

6. Saling menerimaSelama beberapa bulan pertama dalam suatu hubungan, kedua pasangan dipenuhi dengan cinta dan romansa. Seiring berjalannya waktu, perasaan ini mulai hilang dan ketidaksempurnaan batin dari kedua pasangan keluar. Pasangan yang dapat menerima satu sama lain tidak peduli apa kelemahan atau ketidaksempurnaan mereka, pasti memiliki pernikahan yang bahagia.

7. Saling menghormatiRasa hormat adalah elemen penting lain yang dibutuhkan pernikahan yang bahagia agar tetap seperti itu. Sangat penting untuk saling mendukung dan menghormati kebutuhan, batin, kesukaan, dan bahkan hal-hal yang tidak mereka sukai. Ini menunjukkan bahwa Anda menghormati mereka dan pilihan mereka.

8. Bisa berkompromiHubungan di mana kedua pasangan mampu menyingkirkan harga diri dan mengakui ketika mereka melakukan kesalahan dapat bertahan lebih lama. Pasangan yang mampu berkompromi dan bisa menerima kesalahan satu sama lain biasanya lebih bahagia bersama. Ketika salah satu pasangan melakukan kesalahan dan mengakuinya, pasangan lainnya harus bisa berkompromi dan menunjukkan rasa hormat, serta menerima dan hidup dengan kesalahan itu.

Menikah berarti Anda dan pasangan harus bekerja sama agar langgeng. Dibutuhkan waktu, dedikasi, rasa hormat, dan kepercayaan untuk membuat pernikahan benar-benar berhasil. Tanda-tanda ini adalah prediktor pernikahan yang bahagia. Jika prediktor ini hadir dalam pernikahan Anda, itu berarti Anda kemungkinan akan menikah dengan bahagia selama bertahun-tahun yang akan datang.

Tinggalkan Balasan